:: KaLiAn ::

Ahad, 29 April 2012

:: Serakah Rakus Meratah ::

Dalam benakku muncul beberapa persoalan yang kadang-kala mengasak kotak fikir ini. 

Sebuah keamanan yang telah berpuluh tahun dipupuk, dibaja dan dibelai dengan penuh kasih sayang kini semakin terhakis

Tembok tebal keamanan itu kini sudah mulai runtuh berkeping-keping.

Tidak mustahil suatu hari nanti, tiada lagi nikmat keamanan yang mahu dikecapi.

Selalunya nikmat yang terpampang di hadapan mata tidak akan dipedulikan kerana hawa nafsu yang membuak-buak.

Serakah kini sudah mula rakus meratah keamanan.

Apakah dengan melakukan demonstrasi yang kemudiannya memprovokasi akan menyelesaikan masalah?

Ingatlah, golongan majoriti tidak pernah merestui tindakan-tindakan tersebut. 

Golongan yang mempunyai kewarasan fikiran akan menterjemah suara mereka melalui peti undi.


Tunggulah.  

Andai kata PRU13 akan diadakan sehari dua, atau sebulan dua ini, mereka akan bersuara.

Bersuara untuk mempertahan nikmat keamanan yang masih berbaki.


Ingatlah, jika nikmat itu hilang, maka barulah ia akan diraba, dicari dan diselongkar, namun yang pasti ia tidak akan kembali secara mudah dan percuma.

Ketika itulah berjuta penyesalan akan menerjah hati yang kaku dan beku yang selama ini hanya menjadi tugu hitam di dalam diri.


Serakah...
Kini rakus meratah...
Manusia terus pecah-belah...
Nikmat keamanan kian goyah...
Tanah pusaka warisan menangis hiba...
Anak cucu akan merempat di atas tanah bersejarah.


::  Serakah Rakus Meratah  ::


Catatan berbentuk sajak, sila baca perkataan yang berwarna kuning sahaja.

Perlu Maklumat?