:: KaLiAn ::

Khamis, 26 April 2012

:: CeRiTa BrA ::

Hari ini nak cerita yang seksi-meksi sikit..... Jangan terkejut pulak apabila kalian membaca tajuk catatan ini.


Bra ???
Sekadar gambar hiasan
Ya, bra..... 


Ceritanya begini :

"Assalamualaikum bro...." itulah ungkapan pertama yang keluar dari mulut ketika bersua dengan teman-teman ku. 


Kadang-kadang ketika berbual dengan teman melalui telefon pun ungkapan BRO tidak lepas dari mulut kami.


Pada suatu hari, selepas menjawab panggilan telefon daripada teman, salah seorang anakku datang menghampiriku. 


"Etta, kenapa etta selalu cakap 'bro'? Kalau jumpa kawan pun cakap 'bro', kat telefon pun cakap 'bro'......" tanya anakku.


"'Bro' tu apa etta?" anakku menyambung pertanyaannya.


Dengan konfidennya aku menjawab pertanyaan anakku.

"'Bro' tu brother. Panggilan pendeknya Bro..... Eja brother,  B R O T H E R = brother... Nak mudah, panggil bro..." jelasku lalu mengajarnya mengeja  ejaan tersebut.



"Brother tu abang atau adikkkan etta?" tanya anakku lagi.


"Ha'ah....." jawabku ringkas.


"Bro untuk lelakikan etta?" sambungnya lagi.


"Ya sayang, bro memang untuk lelaki," jawabku dengan penuh kasih sayang.


"Kalau perempuan panggil apa etta?" soalan cepumas terpacul dari mulut comel anakku.


"Panggil BRA," jawabku ringkas, tepat dan padat.


"Bra ????" anakku ingin kepastian.


"Ha'ah... Bra," tegasku, endah tak endah.


Pada hari esoknya, ibuku datang ke rumah untuk melawat cucunya. Sampai sahaja di muka pintu, anakku menyambut neneknya dengan ungkapan :


"Hai, BRA ..... Rindu dengan BRA...."


Ibuku terlopong mendengar sapaan cucunya sambil menjeling kelat dengan kening yang berkerut. Dalam hatiku, menjawab panjanglah nampaknya selepas ini.

Aku menerangkan keadaan sebenar kepada ibuku.




Moral of the story :
Jawablah pertanyaan anak dengan penuh keikhlasan. Nak bergurau pun patut-patutlah.....



:: CeRiTa iKAn BaKaR ::

Malam tadi aku sukar melelapkan mata. Aku baring sambil terkebil-kebil melihat siling rumah yang aku nampak berkotak-kotak yang sekejap kecil kemudian besar, kecil semula kemudian besar. 


Aku bingkas bangun dari perbaringan lalu turun dan terus menuju ke dapur untuk meneguk air jarang segelas dua. 


Ketika sedang minum, aku terpandang sangei yang di dalamnya terdapat separuh ikan bakar yang menjadi lauk petang tadi. Haaa... Kalian tahu tak apa tu sangei? Sangei ni loghat Melayu Perak yang bermaksud tudung saji.


Aku nak story sikit kepada kalian. Bukan pasal sangei tapi pasal ikan bakar. 


Sekadar gambar hiasan.
Suatu ketika dahulu, aku sekeluarga makan tengah hari yang berlauk ikan bakar, kicap berlada, tempe goreng sambal, telur dadar dan sayur cap cai.


Anak aku yang berumur 4 tahun tidak jemu-jemu bertanya tentang nama makanan yang terhidang di atas meja. Aku memang suka melayan segala pertanyaannya. 


"Etta, ini apa?" tanya anakku. 
(Etta adalah panggilan anak-anak buatku)

"Ini nasi, sayang" jawabku dengan lembut.

"Ini?" tanyanya lagi.

"Ini tempe goreng sambal," jawabku tanpa menghampakannya.



"Ini pulak?" soalnya lagi inginkan jawapan.

"Ini telur dadar, sayang," jawabku dengan sopan.

"Ini apa etta?" tanya anakku.

"Ini ikan bakar," jawabku.

Aku memintanya berdoa sebelum kami sekeluarga menikmati makanan. Kami pun menikmati juadah tengah hari. Aku mencubit isi ikan bakar untuk dimakan.



Tiba-tiba, anakku yang suka bertanya ini bersuara:

"Ayok tak tau, etta makan ikan bakar... Ayok tak tau, etta makan ikan bakar,"


"Ha mengapa? Tak boleh ke etta makan ikan bakar ini?" tanyaku dengan hairan.


Anakku menjawab "Mana boleh makan ikan bakar...."


Aku semakin hairan. "Mengapa tak boleh makan ikan bakar?" aku bertanya lagi.

"Kita tak boleh makan ikan Bakar. Nanti Bakar marah.... Kalau kita makan ikan dia, dia nak makan apa?" jawabnya dengan penuh keikhlasan.

Pecah ketawa kami sekeluarga dengan penjelasan anakku itu.



Untuk makluman, Bakar adalah anak jiran kami yang menjadi teman sepermainan anakku.

Perlu Maklumat?