:: KaLiAn ::

Sabtu, 28 April 2012

:: Aktiviti BERSIH 3.00 PM ::

Inilah aktiviti yang paling aku gemari. 


Aktiviti BERSIH ini melibatkan seluruh ahli keluargaku tepat pada pukul 3.00 petang.


Dengan kuasa diktator yang ada padaku, aku telah memaksa seluruh ahli keluargaku menyertai aktiviti ini. 


Walaupun anak-anakku masam mencuka, namun mereka akur dengan arahanku. 


Arahan yang penuh kasih sayang diselangi kata-kata yang boleh menaikkan semangat mereka demi keluarga, rumah tangga dan terutama sekali demi negara yang tercinta. 


Bukannya apa, aku mahu mereka membesar seiring dengan kekuatan jiwa, kekentalan semangat agar mereka tidak mudah diperkotak-katikkan. 


Biarlah mereka berfikiran rasional, bahawa jiwa yang kuat dan kesihatan yang baik akan mewujudkan keluarga yang harmoni. 


Seterusnya, keluarga yang harmoni akan mewujudkan masyarakat sejahtera yang akhirnya akan melahirkan negara yang aman makmur.


Negara yang makmur wujud jika rakyatnya mematuhi undang-undang. Kerajaan terbina dengan kuasa majoriti rakyat yang mengundi sesebuah parti. 


Jadi, akurlah dengan suara majoriti rakyat.


Alamak.... Aku dah mula melalut.


Usah banyak berpolitik, mari lihat aktiviti BERSIH yang baru dijalankan sebentar tadi.








Daripada duduk bersila di tengah jalan, lebih-lebik baik BERSIHkan rumah. 
Ada gak faedahnya.

::  Rumah Bersih Keluarga Sihat  ::

:: Apaa?? Kelingking Berkait?? ::

Cerita yang akan menyusul ini masih lagi berkisar di sjkt.


Ketika aku sedang duduk di hadapan kelas sambil menanda buku latihan murid, aku didatangi oleh seorang murid. 


Murid itu menunjukkan jari kelingkingnya kepadaku, seperti ini.




Dia melakukan perbuatan itu dengan wajah berkerut yang seakan-akan meminta simpati dariku.


Tanpa membuang masa aku menghulurkan jari kelingkingku,



lalu ku kaitkan dengan jari kelingkingnya seperti gambar di bawah.




Wajahnya semakin berkerut. Tangan kirinya berada tepat pada zip seluarnya sambil meramas sesuatu.


Seorang murid yang duduk berhampiran dengan meja guru, memberitahu:

"Cikgu, dia mahu kincing.."



Aku tersentak, lalu melepaskan jari kelingkingku dari jari kelingkingnya.


Cepat-cepat aku meminta muridku itu pergi ke tandas.


Laaaaa...... baru aku tahu bahawa, isyarat jari kelingking itu tandanya buang air kecil @ kencing.


Aku rasa isyarat jari kelingking ini, hanya diketahui di sjkt sahaja. Agaknyalah......

Moral of the story:

Jangan suka-suka tunjuk isyarat jari, nanti tak pasal-pasal kena kencing.


Hua hua hua.

Mari kita tengok siapa yang kena!!

:: VaNaKaM SaR ::

Hari ini aku ingin berkongsi satu cerita yang akan ku ingat sampai bila-bila.

Cerita ini masih lagi berkisar di tempat bertugasku iaitu di sekolah jenis kebangsaan Tamil di daerah Kota Tinggi. 


Di sini banyak peristiwa yang menjadi kenangan manis buatku. Cerita lucu dan cerita gembira.

Ceritanya begini:


Pada hari pertama aku memulakan tugas, selepas perhimpunan pagi aku berjalan mencari kelas Tahun 2 Vivegam. Di tanganku terdapat jadual waktu pengajaran yang aku rujuk sebelum masuk ke dalam kelas. 

Setelah aku dapat mencari kelas tersebut, aku pun masuk ke dalam kelas dengan senyuman yang paling menawan. : )

"Vanakam Sar" 


Ucap murid-murid Tahun 2 Vivegam serentak.

Aku terlopong tanpa kata mendengar ungkapan yang pertama kali ku dengar. Aku tidak tahu bagaimana mahu membalas ucapan tersebut.

Tak apa..


Aku balas dengan ucapan :


"Selamat Sejahtera murid-murid"


Murid-muridku memandang aku dengan perasaan keliru.

Kemudian aku mendengar seorang murid berkata kepada rakan-rakannya:


"Ini Cikgu Melayulah..."

Sepantas kilat aku lihat, beberapa orang murid menepuk dahi sambil berkata:


"Ayyooo... Malay cikgu"

Beberapa murid lain meletakkan ke sepuluh jari di hadapan bibir mereka sambil menaikkan bahu masing-masing dengan wajah yang tersipu-sipu malu.


Mungkin juga mereka bimbang aku memarahi mereka.

Kemudian, dengan serentak mereka membalas ucapan  ku :


"Selamat Sejahtera, cikgu.."

Aku mengukir senyuman buat mereka, namun aku juga lebih keliru daripada mereka. 


Sesungguhnya, ungkapan itu akan sentiasa tertanam dalam lubuk jiwaku. 

Ungkapan itu juga telah menguatkan semangatku dan aku berjanji kepada diriku bahawa aku akan meletakkan diriku menjadi sebahagian daripada hidup mereka.

:: VANAKAM SAR ::


Perlu Maklumat?